14 March 2011

Berlakon Sebagai Ustaz.. Betulkah Dakwah Mereka?

"You nak pakai tudung, pakailah.. saya tak nak pakai ikut suka I la.. ni rambut I.. U sebok apa.. "

Inilah antara ayat yang biasa didengari bagi seorang pendakwah.

Lalu tersiarlah di dalam filem-filem hari ini berkaitan dengan beberapa individu yang bergelar "ustaz", mula melakukan bermacam-macam cara dakwah yang paling "berhikmah"..

Kebiasaannya ustaz-ustaz yang dilakonkan ini adalah lepasan al Azhar.. Oh..

Ramai yang menimbulkan persoalan.. inikah cara dakwah yang paling efisyen? Inikah seni dakwah yang paling berhikmah? Inikah.. inikah..

Apabila melakonkan sebagai seorang lepasan al Azhar, pastinya menampilkan satu pembawaan yang cukup halus.. Oh.. Adakah itu cara al Azhar berdakwah?

Satu perkara yang ingin saya ingatkan kepada penerbit-penerbit filem-filem seperti ini, jangan jadikan filem anda sebagai medan untuk mensekularisasikan pemikiran penonton..

Tak salah kalian menyiarkan filem-filem tersebut... cuma, cuba kaitkan dengan cara dakwah yang sebetulnya.. Dakwah bukan hanya dengan seni. Tetapi ia ada strategi. Seni tanpa strategi tak guna, begitu juga sebaliknya.

Apabila saya menonton filem-filem ini, saya hanya mendapati seni-seninya terlalu banyak.. Tahniah.. Cuma, strateginya cukup haprak.

Antara strategi haprak tersebut ialah berdakwah dengan hanya seorang diri.. tanpa melibatkan diri dengan gerakan Islam. Hanya ingin mengislah masyarakat dengan tangan sendiri, secara seorang diri.

Boleh saya kaitkan, dakwah yang kalian tonjolkan itu sudah kemas seni-seninya, tetapi strateginya hanya menjadikan seseorang itu ingin berdakwah seorang diri.. Kemudian tidak mengambil tahu usaha-usaha untuk membina fikrah dan gerakan.

Ingat, dakwah Nabi SAW juga penuh dengan seni dan strategi. Kadangkala seni dakwah Nabi SAW dengan cara berlembut, kadangkala bertegas, kadangkala berkeras.. Manakala strategi dakwahnya pula ialah bermula dengan individu muslim, keluarga muslim, masyarakat muslim, membebaskan tanahair, pembentukan negara Islam, pengembalian sistem khilafah dan akhir sekali menakluk dunia (ustaziatul alam)

Ingat, Islam itu tidak akan tertegak dengan tangan "seorang". Sebaliknya Islam akan tertegak di atas nama "jemaah", yang hidup sebagai sebuah gerakan Islam.

Sebab itulah sekali lagi saya ingatkan, jangan mensekularisasikan pemikiran penonton dengan filem-filem tersebut. Bukan tuduhan, sebaliknya harapan.

Ibnu Ir Fadzil

1 comments:

EarKix on March 14, 2011 at 4:40 PM said...

nampaknya ustaz pun dah jadi pelakon

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal