06 March 2010

Dajjal Laknatullah - Siri 6

Penemuan Dajjal Di Sebuah Pulau

Imam Muslim telah menukilkan sebuah Hadis Shahih di dalam kitabnya tentang penemuan Dajal Laknatullah ketika zaman Nabi Muhammad SAW. Salah seorang sahabat Nabi SAW yang baru sahaja memeluk agama Islam telah menceritakan kepada Baginda SAW tentang penemuan tersebut. Lalu Baginda SAW berkhutbah kepada semua orang Islam di satu ketika.

Hadis ini diriwayatkan oleh Fathimah binti Qais, satu ketika beliau pergi mengerjakan solat berjemaah di masjid dan beliau berada di tempat solat wanita. Ketika itu Nabi SAW mengimami solat, dan setelah selesai daripada solat, Baginda SAW naik ke atas mimbar dan berkhutbah.

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : (( أَتَدْرُونَ لِمَا جَمَعْتُكُمْ ؟ )) قَالُوا : اللهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ . قَالَ : (( إِنِّي وَاللهِ ! مَا جَمَعْتُكُمْ لِرَغْبَةٍ وَلاَ لِرَهْبَةٍ ، وَلَكِنَّ جَمَعْتُكُمْ لأَنَّ تَمِيْمًا الدَّارِيَّ ، كَانَ رَجُلاً نَصْرَانِيًّا ، فَجَاءَ فَبَايَعَ وَأَسْلَمَ ، وَحَدَّثَنِي حَدِيْثًا وَافَقَ الَّذِيْ كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْ مَسِيْحِ الدَّجَّالَ ، حَدَّثَنِي : أَنَّهُ رَكِبَ فِي سَفِيْنَةٍ بَحْرِيَّةٍ مَعَ ثَلاَ ثِيْنَ رَجُلاً مِنْ لَخْمٍ وَجُذَامَ ، فَلَعِبَ بِهِمْ الْمَوْجُ شَهْرًا فِي البَحْرِ ، ثُمَّ أَرْفَؤُا إِلَى جَزِيْرَةٍ فِي البَحْرِ حِيْنَ مَغْرِبِ الشَّمْسِ ، فَجَلَسُوا فِي أَقْرَبِ السَّفِيْنَةِ ، فَدَخَلُوا الْجَزِيْرَةِ ، فَلَقِيَتْهُمْ دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيْرُ الشَّعْرِ ، لاَ يَدْرُونَ مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ ، مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ . فَقَالُوا : وَيْلَكَ ! مَا أَنْتَ ؟ قَالَتْ : أَنَا الْجَسَّاسَةُ ، قَالُوا : وَمَا الْجَسَّاسَةُ ؟ قَالَتْ : أَيُّهَا القَوْمُ ! انْطَلِقُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ ، فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالأَشْوَاقِ ، قَالَ : لَمَّا سَمَّتْ لَنَا رَجُلاً ، فَرِقْنَا مِنْهَا ، أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً ، قَالَ : فَانْطَلَقْنَا سِرَاعًا حَتَّى دَخَلْنَا الدَّيْرِ ، فَإِذَا فِيْهِ أَعْظَمُ إِنْسَانٍ رَأَيْنَاهُ قَطُّ خَلْقًا وَأَشَدُّهُ وِثَاقًا ، مَجْمُوعَةٌ يَدَاهُ إِلَى عُنُقِهِ ، مَا بَيْنَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى كَعْبَيْهِ بِالْحَدِيْدِ . قُلْنَا : وَيْلَكَ ! مَا أَنْتَ ؟ قَالَ : قَدْ قَدَرْتُمْ عَلَى خَبَرِي ، فَأَخْبِرُونِي مَا أَنْتُمْ ؟ قَالُوا : نَحْنُ أُنَاسٌ مِنَ العَرَبِ ، رَكِبْنَا فِي سَفِيْنَةٍ بَحْرِيَّةٍ ، فَصَادَفْنَا البَحْرَ حِيْنَ اغْتَلَمَ ، فَلَعِبَ بِنَا الْمَوْجُ شَهْرًا ، ثُمَّ أَرْفَأْنَا إِلَى جَزِيْرَتِكَ هَذِهِ ، فَجَلَسْنَا فِي أَقْرُبِهَا ، فَدَخَلْنَا الْجَزِيْرَةَ ، فَلَقِيَتْنَا دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيْرُ الشَّعَرِ ، لاَ يَدْرِي مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ ، فَقُلْنَا : وَيْلَكَ ! مَا أَنْتَ ؟ فَقَالَتْ : أَنَا الْجَسَّاسَةُ ، قُلْنَا ، وَمَا الْجَسَّاسَةُ ؟ قَالَتْ : اعْمِدُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ ، فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالأَشْوَاقِ ، فَأَقْبَلْنَا إِلَيْكَ سِرَاعًا وَفَزِعْنَا مِنْهَا ، وَلَمْ نَأْمَنْ أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً . فَقَالَ : أَخْبِرُونِي عَنْ نَخْلِ بَيْسَانٍ ، قُلْنَا : عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ ؟ قَالَ : أَسْأَلُكُمْ عَنْ نَخْلِهَا ، هَلْ يُثْمِرُ ؟ قُلْنَا لَهُ : نَعَمْ . قَالَ : أَمَّا إِنَّهُ يُوشِكُ أَنْ لاَ تُثْمِرُ . قَالَ : أَخْبِرُونِي عَنْ بُحَيْرَةِ الطَّبَرِيَّةِ . قُلْنَا : عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ ؟ قَالَ : هَلْ فِيْهَا مَاءٌ ؟ قَالُوا : هِيَ كَثْرَةُ الْمَاءِ . قَالَ : أَمَّا إِنَّ مَاءَهَا يُوشِكُ أَنْ يَذْهَبَ . قَالَ : أَخْبِرُونِي عَنْ عَيْنِ زُغَرَ . قَالُوا : عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ ؟ قَالَ : هَلْ فِي العَيْنِ مَاءٌ ؟ وَهَلْ يَزْرَعُ أَهْلُهَا بِمَاءِ العَيْنِ ؟ قُلْنَا لَهُ : نَعَمْ ، هِيَ كَثِيْرَةُ الْمَاءِ ، وَأَهْلُهَا يَزْرَعُونَ مِنْ مَائِهَا . قَالَ : أَخْبِرُونِي عَنْ نَبِيِّ الأُمِّيِّيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، مَا فَعَلَ ؟ قَالُوا : قَدْ خَرَجَ مِنْ مَكَّةَ وَنَزَلَ يَثْرِبَ . قَالَ : أَقَاتَلَهُ العَرَبُ ؟ قُلْنَا : نَعَمْ . قَالَ : كَيْفَ صَنَعَ بِهِمْ ؟ فَأَخْبَرْنَاهُ أَنَّهُ قَدْ ظَهَرَ عَلَى مَنْ يَلِيْهِ مِنَ العَرَبِ وَأَطَاعُوهُ . قَالَ لَهُمْ : قَدْ كَانَ ذَلِكَ ؟ قُلْنَا : نَعَمْ ، قَالَ : أَمَّا إِنَّ ذَاكَ خَيْرٌ لَهُمْ أَنْ يُطِيعُوهُ ، وَإِنِّي مُخْبِرُكُمْ عَنِّي ، إِنِّي أَنَا الْْمَسِيْحُ ، وَإِنِّي أُوْشِكُ أَنْ يُؤْذَنَ لِي فِي الْخُرُوجِ ، فَأَخْرُجُ فَأَسِيْرُ فِي الأَرْضِ فَلاَ أَدَعُ قَرْيَةً إِلاَّ هَبَطْتُهَا فِي أَرْبَعِيْنَ لَيْلَةً ، غَيْرَ مَكَّةَ وَطَيْبَةَ ، فَهُمَا مُحَرَّمَتَانِ عَلَيَّ كِلْتَاهُمَا ، كُلَّمَا أَرَدْتُ أَنْ أَدْخُلَ وَاحِدَةً أَوْ وَاحِدًا مِنْهُمَا ، اسْتَقْبَلَنِي مَلَكٌ بِيَدِهِ السَّيْفُ صَلْتًا ، يَصُدُّنِي عَنْهَا ، وَإِنَّ عَلَى كُلِّ نَقْبٍ مِنْهَا مَلاَئِكَةً يَحْرُسُونَهَا ))

Maksud Hadis

Nabi SAW bertanya : “Adakah kamu semua tahu, kenapakah aku menghimpunkan kamu?”

Para sahabat RA menjawab : “Allah SWT dan RasulNya yang lebih mengetahui”

Nabi SAW bersabda :

“Demi Allah, aku bukanlah menghimpunkan kamu semua untuk memberi galakan atau tegahan, tetapi aku menghimpunkan kamu kerana Tamim ad Dariy, seorang lelaki daripada Nasrani (datang kepadaku). Lalu dia datang (kepadaku) lalu berjanji taat setia dan terus memeluk Agama Islam. Dan dia (Tamim ad Dariy) telah menceritakan kepadaku tentang satu cerita, yang selari dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu tentang Masih ad Dajjal. Dia (Tamim) menceritakan kepadaku bahawa dia telah mengemudi sebuah kapal laut bersama lelaki dari kalangan yang menjengkelkan dan mengidap kusta. Lalu mereka dialun ombak selama sebulan berada di tengah-tengah lautan. Lalu mereka terdampar di sebuah pulau ketika matahari terbenam. Kemudian mereka (turun dan) duduk berhampiran kapal, dan mereka pun masuk ke dalam pulau tersebut. (ketika berada di dalam pulau tersebut), mereka terjumpa seekor binatang yang terlalu lebat dan banyak bulunya, mereka tidak tahu yang mana bahagian hadapan (tubuh) dan belakangnya (iaitu tidak kenal bentuk rupanya kerana sangat pelik dan) kerana terlalu banyak bulunya.

Mereka bertanya (kepada binatang tersebut) : Celakalah kamu! Kamu ini binatang jenis apa?

Binatang tersebut menjawab : Aku adalah al Jassasah.

Mereka bertanya : Apakah al Jassasah itu?

Binatang itu berkata : Wahai kamu semua! Pergilah berjumpa dengan manusia yang berada di dalam tempat pertapaan (bilik) ini. Dia sangat memerlukan maklumat daripada kamu.

Tamim ad Dariy menceritakan lagi kepada aku (Nabi SAW) : Setelah binatang tersebut menceritakan tentang ciri-ciri manusia yang berada di dalam bilik itu, kami pergi meninggalkannya berkemungkinan binatang itu adalah syaitan. Lalu kami segera masuk ke dalam, sehinggalah memasuki bilik tersebut. Di dalamnya terdapat seorang manusia yang paling besar pernah kami lihat yang dicipta (di dunia), dan sangat teguh, tangan sehingga leher dan lutut sehingga tumit dirantai dengan besi.

Kami bertanya : Celakalah kamu! Siapakah kamu ini?

Manusia itu berkata : Sesungguhnya kamu telah mengenali tentang diriku, maka ceritakanlah tentang kamu semua?

Mereka menjawab : Kami adalah manusia berbangsa Arab, yang pergi belayar di atas lautan, lalu kami telah sesat (hilang arah) laut ketika kami sedang leka (hilang arah atau sesat), maka ombak lautan mengalunkan kami selama sebulan sehinggalah kami terdampar di pulau kamu ini, lalu kami turun daripada kapal (bermalam) dan kami masuk ke dalam pulau. Kami ditemui oleh seekor binatang besar yang sangat banyak bulunya, (bentuk yang pelik) dan tidak diketahui bahagian depan atau belakangnya kerana banyaknya bulu. Kami bertanya : Celakalah kamu! Siapakah kamu? Dia menjawab : Aku adalah al Jassasah. Kami bertanya lagi : Apakah itu al Jassasah? Dia menjawab : Pergilah menemui lelaki yang sedang berada di dalam bilik pertapaan ini, sesungguhnya dia sangat memerlukan maklumat daripada kamu. Lalu kami meninggalkan dia, dan kami tidak tenteram kerana berkemungkinan dia adalah syaitan.

Manusia itu bertanya : Ceritakan kepadaku tentang pelepah tamar Baisan.

Kami bertanya : Berdasarkan bentuk apakah yang kamu ingin kami ceritakan?

Manusia itu menjawab : Aku bertanya kepada kamu tentang pelepahnya, adakah ia sudah berbuah?
Kami berkata kepadanya : Ya..

Dia berkata : Sesungguhnya ia tidak akan berbuah lagi dalam masa terdekat.

Dia bertanya lagi : Ceritakan kepadaku tentang Tasik Thabari.

Kami bertanya : Berdasarkan bentuk apakah yang kamu ingin kami ceritakan?

Dia berkata : Adakah masih terdapat air di situ?

Mereka menjawab : Di tasik tersebut terdapat banyak air.

Dia berkata : Sesungguhnya air di situ akan mengering dalam masa terdekat.

Dia bertanya lagi : Ceritakan kepadaku tentang Ain Zughar (Sebuah Bandar di Syam yang mempunyai sumber air dari dalam bumi).

Mereka bertanya : Berdasarkan bentuk apakah yang kamu ingin kami ceritakan?

Dia berkata : Adakah di Ain itu masih terdapat air? Adakah penduduknya masih bercucuk tanam dengan air tersebut?

Mereka berkata kepadanya : Ya, ia masih mempunyai banyak air dan penduduknya masih bercucuk tanam dengannya (air tersebut).

Dia bertanya lagi : Ceritakan kepadaku tentang seorang Nabi SAW yang tidak tahu membaca dan menulis, apakah yang dia lakukan?

Mereka menjawab : Dia telah keluar dari Mekah dan mendiami di Madinah.

Dia bertanya : Adakah Bangsa Arab memeranginya?

Kami menjawab : Ya

Dia bertanya lagi : Bagaimanakah dia (Nabi SAW) menghadapinya (serangan arab tersebut)?

Kami menceritakan kepadanya bahawa dia (Nabi SAW) muncul di kalangan generasi muda Arab, lalu mereka mentaatinya.

Dia berkata lagi : Adakah terjadi sedemikian?

Kami berkata : Ya

Dia berkata : Sesungguhnya itulah yang terbaik bagi mereka ialah mentaatinya, dan aku menjadi pemberitahu tentang diriku, aku adalah al Masih. Aku hampir-hampir dibenarkan untuk keluar (menyesatkan manusia), lalu (setelah aku dibenarkan, aku akan) keluar menjelajah ke seluruh dunia, dan aku tidak membiarkan sebuah kampung pun, melainkan aku mencerobohinya, (semuanya) berlaku dalam tempoh 40 hari, kecuali Mekah dan Taibah (iaitu Madinah, yang kedua-duanya tidak aku masuki). Kedua-duanya diharamkan kepadaku (untuk mencerobohinya). Setiap kali aku ingin memasuki salah satu daripadanya, aku terjumpa Malaikat (yang menjaga) dengan pedang terhunus di tangannya, menghalang aku daripada memasukinya. Dan sesungguhnya di setiap sudut terdapat malaikat yang menjaganya….” (Shahih Muslim : 6/119)

Hadis ini jelas menunjukkan bahawa Dajal Laknatullah sudah berada di dunia ini semenjak zaman Nabi Muhammad SAW lagi. Dajal Laknatullah berada di sebuah pulau yang tidak dapat diketahui lokasinya yang dijaga oleh seekor binatang besar yang lebat bulunya. Dia dirantai di dalam sebuah gua dan tidak dibenarkan keluar sehinggalah sampai saat kemunculannya di akhir zaman untuk merosakkan manusia di dunia ini.

Muhammad Mujahid bin Ir Haji Mohammad Fadzil
Fakulti Usuluddin, Jabatan Akidah dan Falsafah
Universiti al Azhar

7 comments:

nering.blogspot.com on June 10, 2010 at 5:59 PM said...

AllahuAkbar....

nering.blogspot.com on June 10, 2010 at 6:02 PM said...

Izinkan saya postkan kembali artikel Prof kedalam ana punya blog.. Insya-Allah.. akan ana beritahu kepada sahabat-sahabat ana.. dan print out prof punya artikel dan bagi kepada sahabat-sahabat.. dalam blog ana, ana masukan photo tasik yang dinyatakan...Sea of Tiberias @ Lake of Gennesaret @ Lake Kinneret .. wasalam

naftalena on October 1, 2010 at 6:54 PM said...

Assalamualaikum...saya juga mohon izin untuk dipanjangkan lagi ilmu ni dalam blog saya.

Majlis Gabungan Bersatu on April 22, 2011 at 10:26 AM said...

mohon copy, keep it up

Putera SKA on May 2, 2011 at 8:28 AM said...

mohon copy

Syairah on November 14, 2011 at 7:42 PM said...

mohon copy juga...

d@kTeciK on April 22, 2012 at 5:56 AM said...

mohon copy...

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal