10 June 2010

Kat Mesir Takda AUKU Pun Masih Pengecut Juga? - Abezuh


Oleh : Abezuh (link)

Isu mahasiswa mandom, bacul dan sebagainya mungkin tidak akan timbul sekiranya mahasiswa Islam tersebut berani. Berani di dalam memikul amanah agama. Namun keberanian itulah yang masih kita mencari. Keberanian Erdogan di dalam mengecam dan mencabar rejim zionis Israel. Keberanian Mahmoud Ahmadinejad di dalam mencabar perundangan diktator dunia di dalam menjana tenaga nuklear demi kepentingan Islam sejagat.

Kini keberanian sebegitu belum timbul di kalangan mahasiswa Islam kita. Rata-rata kita lihat masih menjaga rice cooker sendiri berbanding sanggup mempertaruhkan perjuangan kesatuan yang ada di bawah PMRAM.

Isu sahabat kita dituduh menyalahguna kuasa safarah, berapa ramai yang bangkit menegur dan membidas kembali kenyataan yang kurang sopan yang dikeluarkan oleh pihak pendakwa. Hanya satu atau 2 pihak sahaja. Yang lain, selepas didesak baru, kecok sekampung. Kesedaran masih kurang di kalangan mahasiswa Islam walaupun hebat di dalam memberikan fatwa dan hukum permasalahan.

Di sini biar saya nyatakan peristiwa yang berlaku bagi mempertikaikan keberanian mahasiswa Islam :

1- Johor difitnah seramai 90 % ahli mereka adalah pembangkang. Berapa ramai yang bersuara bersama Johor?

2- Pengerusi Tanta difitnah salah guna kuasa. Tidak ramai yang membidas kenyataan si pihak pendakwa.

3- Kelantan dan PMRAM diharamkan di dalam ARMA. Tidak seorang pun yang bangun mempersoalkan.

4- Hak PMRAM di ARMA. Berapa ramai yang bangkit menaikkan sensiviti tersebut?

5- Isu layanan kurang sopan dan diherdik. Berapa ramai yang berani menjadi saksi keterangan?

6- Borang aduan hak mahasiswa. Sehingga masih belum ada yang hantar.

7- Isu mahasiswa dihina kemiskinan. Tiada suara yang lantang membela.

8- Masalaha gejala sosial. Siapa yang berani menegur ?

dan banyak lagi.........

Tertarik dengan risalah mahasiswa Islam yang dikarangan oleh sahabat saya, BP Adlan mengenai dengan mahasiswa Islam dan semasa, di antara point penting yang perlu dipandang ialah mahasiswa Islam perlu bekerja dan bukan hanya cakap berapi sahaja. Inilah masalah kritikal yang berlaku apabila ramai di kalangan yang reti dan hebat berbicara bagaikan si penyair yang menawan hati si pendengar, namun apabila diminta membuat sedikit kerja, seakan-akan tiada atau mungkin tiada langsung. Dan di antara tiada yang melakukan kerja ialah sebab tidak berani. Mudah dan selamat bercakap, namun malas dan lari dari bekerja adalah kerana tidak berani.

Kisah Thalut memimpin tentera Islam sangat memberikan faedah dan pengajaran yang besar. Keberanian umat Islam ketika itu menjadi antara faktor utama kemenangan Islam. Walaupun terdapat segelintir yang hampir mengaku kalah kerana bilangan dan kelengkapan yang tidak seberapa berbandig degan pihak lawan, namun keberanian di dalam menegakkan kalimah Islam menyebabkan mereka tidak gentar dan lari bahkan terus ke hadapan bangkit menentang kezaliman.

Sebelum ini, saya meminta agar selepas exam ini, mahasiswa Islam mesti buktikan bahawa tiada lagi ungkapan bacul diperkatakan ke atas mahasiswa Islam. Dan untuk tidak menjadi mahasiswa yang bacul, ia mesti dibuktikan dengan keberanian di dalam jiwa masing-masing.

Mengapa perlu takut? sedangkan di Mesir bukan ada AUKU pun?

Mindset pemikiran mahasiswa Islam sudah dipenjarakan dengan ketakutan AUKU yang ada di Malaysia. Hal ini menyebabkan mereka takut di samping akidah yang goyah. Di Malaysia pun, mahasiswa Islam di sana sedang bangkit dan terus bangkit di dalam memperjuangkan kebebasana hak mahasiswa. Dan kini AUKU akan dibicarakan di dalam parlimen samada relevan atau tidak untuk diteruskan. Ini kehebatan mahasiswa Islam di Malaysia, mereka berhadapan dengan situasi sebenar namun tidak mengalah dengan ugutan sekatan kewangan, penjara dan sebagaimana. Selagimana hak dan maruah tersebut dicabar, mereka akan bangkit dan bangun.

Bagaimana pula dengan mahasiswa Islam di sini? Ilmu sudah banyak. Bahasa arab pun pandai. Sanad pun banyak. Cuma keberanian je tiada lagi. Satu warisan yang sangat penting bagi mereka yang berjuang di jalan Allah. Sekiranya ilmu banyak sekalipun, kalau tiada keberanian, nescaya ilmu tersebut akan dipesongkan bagi menjaga maslahat sendiri walaupun maslahat umum tergadai.

Dan akhirnya, Said Hawa ada menyebut 3 penyakit pejuang Islam iaitu takut, malas dan kedekut.

P/S : ohye, untuk Unit Panitia ARMA di bawah Lajnah Perancang Dan Panitia mengalu-alukan siapa yang mahu bekerja bagi menaikkan kembali sensitiviti ARMA HAK PMRAM yang dirampas. Cuma satu syarat iaitu berani. Kalau ada terus hubungi saya. :)

0 comments:

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal