08 October 2009

Rupanya Darwin Masih Hidup

Beberapa hari lepas, saya menerima sebuah email yang tidak begitu mengejutkan saya. Email tersebut berkisar tentang pemikiran Darwin, yang entah mana dicopypaste ke dalam email saya. Rupa-rupanya murid-murid yang berotak Darwin masih banyak berkembang biak di dunia ini. Walaupun teori ini langsung tidak boleh diterima akal, namun murid-murid ini masih lagi meneruskan perjuangan songsang tok guru mereka yang bernama Darwin.



Email tersebut seperti berikut :

Sejarah kehidupan manusia kemungkinan muncul lebih lama dari perkiraan sebelumnya dengan ditemukannya fosil "Ardi" di Etiopia. Makhluk ini hidup di dalam hutan sekitar satu juta tahun yang lalu sebelum "Lucy", manusia purba yang selama ini dikenal sebagai nenek moyang pertama manusia. "Kerangka manusia ini membalikkan fakta umum tentang evolusi manusia," kata Antropologis, C. Owen Lovejoy, dari Kent State University. Kalau sebelumnya evolusi manusia diduga berasal dari nenek moyang yang mirip simpanse, penemuan terbaru itu menunjukkan fakta berbeda. Penemuan Ardi lebih menguatkan pendapat bahwa simpanse dan manusia berevolusi dari nenek moyang yang sama. Tapi sepanjang perjalanannya, masing-masing berubah dan berevolusi secara terpisah. "Hubungan evolusi hingga manusia modern dan kera yang hidup sekarang ini kemungkinan berasal dari nenek moyang yang hidup 6 sampai 7 juta tahun yang lalu," kata Tim White, Direktur Pusat Penelitian Evolusi Manusia (HERC) di University of California. Ardi memiliki ciri-ciri umum yang tidak ada pada kera Afrika modern. Penelitian terhadap Ardi dimulai sejak tulang pertama ditemukan pada tahun 1994, yang mengindikasikan bahwa spesies ini hidup di dalam hutan dan dapat memanjat dengan tangan dan kakinya. Tetapi, dari bentuk tangan dan kaki tersebut memperkirakan jika mereka tidak begitu sering berada di pohon. Mereka juga dapat berdiri tegak dengan kedua kakinya. Fosil dengan berat 55 kg dan tinggi 1,2 meter tersebut diberi nama ilmiah Ardipithecus ramidus yang berarti akar dari tanah kera. Ia diperkirakan hidup 4,4 juta tahun yang lalu. Ardi memiliki cirri berbeda dengan Lucy yang juga ditemukan di Afrika. Ia tidak seperti Lucy yang mempunyai bentuk yang lebih dengan manusia seperti jenis Australopithecus. "Pada Ardipithecus, terdapat bentuk unik yang belum berevolusi menyerupai jenis Australopithecus. Jika diperhatikan dari kepala hingga kaki, akan terlihat suatu bentuk mosaik yang bukan seperti simpanse ataupun manusia.. Itulah Ardipithecus, " kata White. David Pilbeam, kurator paleanthropologi di Harvard's Peabody Museum of Archaeology and Ethnology menyebut penemuan ini menjadi penemuan terpenting sepanjang penelitian evolusi manusia. Sebab, cirri-cirinya merepresentasikan genus yang kemungkinan besar menjadi nenek moyang Australopithecus, nenek moyang genus manusia modern Homo.. Penelitian ini dibiayai oleh National Science Foundation, the Institute of Geophysics and Planetary Physics dari the University of California, Los Alamos National Laboratory, the Japan Society for the Promotion of Science, dan sebagainya. Secara lengkap, penelitian mengenai Ardi dikemukakan dalam 11 makalah penelitian yang dipublikasikan Jurnal Science teranyar.

------------------------------------------------------------------------------

Ulasan

Daripada email yang tidak bersumber ini, jelas menunjukkan bahawa pemikiran Darwin itu masih berjaya berkembang, sedangkan ia begitu jelas bercanggah dengan akal. Hari ini, manusia bodoh mempertikaikan keshahihan al Quran kerana mereka mendakwa al Quran itu hanyalah cerita dongeng dan karut. Langsung tidak boleh dipercayai.

Selain itu, mereka menganggap cerita-cerita Nabi sebagai mitos yang tidak boleh digunapakai oleh masyarakat moden kononnya. Tetapi mereka yang mengaku moden inilah masih lagi memberi ruang kepada telinga mereka untuk mendengar dan berpegang dengan ajaran Darwin yang jelas bercanggah dengan akal.

Darwin?

Darwin mendakwa manusia itu adalah berevolusi daripada beruk, atau sejenis binatang yang berspesis beruk. Tujuan dia bercakap demikian, ialah untuk menolak kebenaran al Quran dari sudut saintifik. Dia menafikan kewujudan Allah SWT sebagai pencipta bagi manusia. Dia juga mengatakan bahawa evolusi manusia berlaku secara semulajadi. Bahkan, alam semesta ini terbentuk secara semulajadi, bukan disebabkan wujudnya Allah SWT sebagai pencipta.

Bercanggah dengan akal

Di dalam artikel ini, beberapa bentuk percanggahan pemikiran Darwin dengan akal ialah :

1. Sekiranya manusia itu berasal daripada beruk, maka, kenapakah beruk yang berada di dunia hari ini tidak pula menjadi manusia?

Ya, sehingga hari ini, kita tertanya-tanya. Beruk-beruk di zoo sana, tidak pun berevolusi menjadi manusia? Tetapi geng-geng Darwin menjawab soalan ini dengan mengatakan bahawa, bukan semua spesis beruk berubah menjadi manusia, tetapi sebahagian sahaja. Maka, kita gunakan soalan seterusnya.

2. Selepas beruk menjadi manusia, manusia jadi apa?

Sehingga hari ini, kenapakah manusia tidak berevolusi menjadi makhluk lain? Sekiranya manusia berevolusi daripada beruk, sudah pasti manusia akan berevolusi menjadi makhluk lain. Tidak pernah rekod di dunia ini, seorang ibu (manusia) melahirkan seorang anak yang bukan manusia! Mana mungkin si beruk melahirkan manusia!

3. Bagaimanakah si beruk boleh jadi bijak?

Mereka mendakwa bahawa manusia daripada beruk. Tetapi sehingga hari ini, beruk-beruk di seluruh dunia, tiada satu pun yang berakal. Saya teringat ketika di dalam kelas pengajian Syeikh Jamal Farouq di Anjung Atrak. Beliau berkata “beruk kalau diajar membaca, sampai kiamat pun takkan pandai”. Kenapakah manusia yang berasal dari beruk ini, boleh membaca, membuat eksperimen dan sebagainya? Si beruk sudah menjadi bijak?

4. Ibu beruk melahirkan anak manusia

Sepertimana yang telah disebut, menjadi satu perkara yang tidak logik apabila si ibu beruk melahirkan seorang anak manusia. Si ibu yang tiada akal, boleh melahirkan seorang anak yang berakal. Akal itu datang dari mana? Sejak bila keturunan beruk mula mempunyai akal? Kalaulah manusia itu berasal dari beruk, maka sudah pasti manusia juga binatang yang tidak berakal.

5. Hampir serupa bukan bermakna satu keturunan

Mereka mendakwa bahawa manusia itu dari beruk disebabkan beberapa bentuk “serupa” yang ditemui pada beruk dan manusia. Inilah satu pemikiran lawak yang diplopori oleh mereka. Apabila kita melihat anak jiran kita, yang hampir sama dengan muka kita, adakah kita mengatakannya sanak saudara kita?

Kesimpulan

Masih lagi saya tertanya-tanya, kenapakah pemikiran Darwin ini masih lagi menjadi pegangan oleh beberapa kerat saintis di dunia ini? Adakah mereka pun sama bodoh dengan Darwin? Yang membezakan manusia dengan binatang ialah akal. Tetapi yang peliknya mereka mengatakan bahawa “yang berakal” itu berasal daripada binatang yang tidak mempunyai akal.

0 comments:

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal