04 December 2009

Nilai Sebuah Penulisan

Hari ini, tidak ramai yang minat penulisan? Apa pentingnya penulisan itu? Suka untuk saya nyatakan di sini bahawa penulisan itu boleh dikatakan keperluan bagi seorang yang bergelar penuntut ilmu.. Kalau tak minat, KENA tanamkan minat tersebut. Ia adalah keperluan bagi anda. Kalau seseorang yang tidak minat makan ubat, dia perlu makan ubat juga walaupun tidak minat! Ini kerana ia adalah “penyambung nyawa”

Diharap erti “penyambung nyawa” bagi ubat ini tidak boleh disalahertikan. Maksud saya, penulisan adalah salah satu elemen penyambung nyawa.. Dari sudut apakah ia boleh ditafsirkan?

Bagaimanakah anda boleh mengenal ulama’-ulama’ kita kalau bukan dengan penulisan. Mereka sudah meninggal dunia berates-ratus tahun, tetapi kita masih mengenalinya… Ini kerana, mereka telah meninggalkan penulisan mereka, sehinggakan orang yang membaca penulisan mereka seolah-olah merasai ulama tersebut berada di hadapannya.

Kita mengenal nabi-nabi terdahulu dan kisah-kisah mereka disebabkan penulisan. Penulisan al Quran mula digerakkan pada zaman Saidina Abu Bakar dan siap sempurna pada zaman Saidina Uthman. Alhamdulillah, melalui penulisan mereka, kita dapat mengenal nabi-nabi terdahulu.

Bagaimanakah kita mengenal Nabi Muhammad SAW? Juga melalui penulisan. Ibnu Ishaq, Ibnu Hisyam, Imam Thabari, Imam Ibnu Kathir dan sebagainya, adalah diantara sejarawan Islam yang menulis. Imam Thabari terkenal dengan Tarikh Tabari, Ibnu Athir terkenal dengan al Kamil Fit Tarikh. Penulisan mereka menjadi rujukan tentang kisah Nabi Muhammad SAW sehingga hari ini.

Tidak ketinggalan, penulisan Hadis Nabi SAW juga banyak membantu kita mengenal Nabi kita. Imam Bukhari, Imam Muslim, Sunan Sittah, Imam Ahmad dan banyak lagi yang tidak tersebut di sini. Mereka menghimpunkan hadis-hadis Nabi, kemudian ditulis dan sehingga hari ini kita dapat membaca dan memahami hadis Nabi melalui usaha mereka dalam penulisan.

Imam Ahmad terkenal dengan Musnad, Imam Malik terkenal dengan al Muwatto’, Imam Bukhari dan Muslim sudah makruf untuk diceritakan di sini, dan berjuta lagi ulama yang mengarang dan menulis. Penting tak penulisan? Adakah kita perlu “minat” terlebih dahulu, baru ingin menulis? Tidak! Ia adalah satu keperluan. Walaupun tidak minat, anda perlu juga menulis.

Bagaimanakah kita dapat mengenal seseorang ulama kalau mereka tidak menulis? Dengan cara apa lagi? Fikirkan, dan mulakan penulisan anda dari sekarang.

Setiap manusia akan mati, maka, apakah lagi yang akan meninggalkan kesan tapak kaki kita di bumi kalau bukan dengan penulisan? Di sana, terdapat puluhan kitab yang menceritakan tentang ulama-ulama. Bagaimanakah kita dapat mengenal mereka kalau bukan dengan penulisan kitab tersebut.

Al Ishabah Fi Tamyiz as Sohabah karangan Ibnu Hajar al Asqolani, karangan Az Zirikli, Kitab Kitab al I’lamSiar A’lam an Nubala karangan Imam Zahabi, Kitab al Jarhu Wat Ta’dil karangan Ibnu Hajar al Asqolani, kitab Wafayatul A’yan karangan Ibnu Halkan, Kitab Hilliyatul Auliya dan sebagainya… Berjuta-juta yang terpamer di hadapan kita hari ini…

Mulakan penulisan anda hari ini! Bukan untuk dikenali, tetapi sebagai penyambung nyawa. Semua orang tahu, bahawa 3 perkara yang dapat menyambung amalan seseorang walaupun sudah mati. Iaitu, doa anak yang soleh, sedekah jariah ketika kita hidup, dan ilmu bermanfaat. Ingat, penulisan akan menjadi penyambung hidup anda..


Muhammad Mujahid bin Mohammad Fadzil
Usuluddin, Akidah dan Falsafah
Universiti al Azhar

1 comments:

Muslimah Optimis on September 21, 2011 at 8:55 PM said...

sngat setuju dengan artikel ini.. penulisan adalah penymbung warisan

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal