30 January 2010

Kaedah Hukum Haramnya Sesuatu Permainan

Permainan di dunia ini cukup banyak.. Bagaimanakah hendak menentukannya samada haram atau tidak? Ya.. Permainan yang haram hanya sedikit, selebihnya adalah halal, dan boleh dimainkan…

1. Permainan menjadi haram apabila terdapat unsur haram, seperti permainan yang berbentuk perjudian.. Kalau lumba kuda semata-mata adalah halal, tetapi kalau terdapat unsur perjudian, maka haram.

2. Permainan yang menyebabkan kita terlupa melaksanakan kewajipan (leka). Contohnya bermain snooker sampai terlupa anak bini.. Atau main bola sampai terlupa solat, dan sebagainya.

3. Permainan yang terdapat penganiyaan terhadap makhluk-makhluk lain. Seperti menyabung ayam yang menyeksa binatang, bergusti (macam zaman hari ni..)

4. Permainan yang berkait dengan perbuatan syirik, seperti permainan memanggil roh.. Iaitu darah diletakkan di atas duit syiling kemudian duit itu akan bergerak untuk menjawab beberapa soalan yang ditanya.. Dulu, dikenali sebagai “spirit kantu coin”.. Entah betul tak ejaannya..

5. Permainan yang menghina Islam, seperti FPS (First Personal Shooter) yang perlu menyelesaikan misi membunuh umat Islam, atau menyerang kaabah.

6. Permainan yang terdapat unsur maksiat, seperti bermain bola tampar bersama-sama perempuan di tepi pantai dan sebagainya.

7. Permainan yang membahayakan, atau boleh menyebabkan kecederaan. Contohnya seperti bergusti pada zaman hari ini sepertimana yang telah disebutkan. Permainan yang “tidak pasti” menyebabkan kecederaan, dibenarkan.

Maka, ini sahajalah yang boleh dikaitkan dengan pemainan yang haram. Sekiranya tiada sebarang perkara-perkara ini, bermainlah… Permainan computer (Game) boleh tak? Tengoklah pada beberapa perkara di atas… timbanglah sendiri..

Kepada sahabat-sahabatku, kalau ada kesalahan atau pembetulan, sila beritahu saya.. Tegurlah diri ini sekiranya tersilap. Manfaatkanlah hidupmu dengan permainan yang bermanfaat. Tetapi, seeloknya kurangkanlah permainan tersebut. Permainan dilakukan dengan tujuan-tujuan yang bermanfaat. Sekiranya sia-sia, jauhkanlah.

Apabila sebut “bermain”, sudah pasti ia menyeronokkan. Maka, manusia dicipta bukan untuk bermain… Ya, manusia dicipta bukan untuk bermain.. Manusia dicipta bukan untuk bermain… Manusia dicipta untuk menegakkan Islam di dunia.. Sekiranya permainan tersebut boleh menegakkan Islam di dunia, silakanlah.. Sekiranya untuk menyihatkan badan, silakanlah, selagi mana ia memberi manfaat kepada kamu..

Manusia bukan dicipta untuk bermain, dan manusia bukan dicipta untuk tujuan yang sia-sia… Kamu punyai tanggunjawab untuk dilaksanakan..

Muhammad Mujahid bin Ir Haji Mohammad Fadzil
Kuliah Usuluddin, Jabatan Akidah dan Falsafah
Universiti al Azhar

0 comments:

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal