23 April 2010

JPMK, Kami Nak Hak Kami


Kenapa entah, tiba-tiba sahaja malam ini saya agak berkesanggupan untuk bersengkang mata semata-mata untuk beberapa artikel berkenaan JPMK. Selama ini kami telah di"double strandardkan" oleh beberapa orang pegawai JPMK (bukan semua.. tapi kebanyakan).

Erm.. Tak perlu bercakap panjang, timbulkan sahaja apa yang telah disebut oleh Saudara Firdaus ketika Muktamar PMRAM baru-baru ini. Kami nak hak kami!

Boleh kata macam ni, Badan Kebajikan yang berdaftar di bawah JPMK sejak setahun (atau dua tahun) kebelakangan ini sering di"anak tiri"kan. Untuk melaksanakan sebuah program yang besar, beberapa ratus sahaja yang diberikan sebagai peruntukan, "tidak seperti dahulu".

Pelik juga, dalam masa yang sama, ISMA dan UMNO seringkali mendapat keselesaan dalam mengadakan program. Nak guna ARMA pun senang je.. Rilek. Siap dapat support yang tinggi. Berapa? Pimpinan ISMA sendiri mengetahuinya. Memang nak dibandingkan dengan BKAN, jauh ketinggalan.

Contoh, apabila datang untuk memohon peruntukan, macam-macam prosedur yang "dicipta". Sebelum ni macam biasa je.. Tak da pun secanggih ini prosedurnya.. Boleh tanya mereka yang "terkena" dengan masalah ini.

Eh, lagi kesian kat Medic. Semua orang tahu Medic berdaftar di bawah JPMK, tetapi malangnya Medic diharamkan daripada menggunakan ARMA selama 3 bulan. Dan beberapa lagi masalah, yang mahasiswa Medic sendiri mengetahuinya.

Bertambah pelik, datang sahaja En Jamil, ISMA secara tiba-tiba berdaftar di bawah JPMK. Eh, ada kekuatan ajaib pulak. Tiba-tiba je dah ramai orang? Sebelum tu buat persatuan haram tanpa sebarang pendaftaran, buat perjumpaan senyap-senyap dan sebagainya. Kalau "tidak benar" sila nafikan. Ingat, saksi sudah cukup ramai hidup di Mesir ini.

Beberapa orang mahasiswa sering kali dikenakan "perli" pedas apabila ingin meminta tandatangan pengesahan. Antara yang disebut "Kenapa tak mintak PMRAM je yang tandatangan pengesahan salinan..?".. Atau.. "Ni orang PMRAM la ni.. nak tunjuk eksyen, last-last urusan terjemahan, mintak juga pada kami.." Amacam? Ni nak buat kerja ke apa?

Sebenarnya perli-perli macam ni sudah biasa disambut oleh mahasiswa kita. Mungkin ini baru sedikit untuk didedahkan. "Kami sebagai mahasiswa, hendak menuntut hak kami" tu je.. Apa yang susah?

Dulu, dengan bangganya ada seorang Pegawai ni bagi ucapan di Rumah Selangor. Pandai dia je putar belit sejarah PMRAM depan ahli Selangor. Last-last kena smackdown pedas kat situ jugak. Rasanya semua ahli Selangor dah tahu..

Tu belum lagi isu Dataran. Eh, tetiba je kelulusan tu kena bawah JPMK. Mana kuasa JPMK terhadap Dataran tu? Kalau saya salah, tolong tunjukkan. Mungkin saya yang tidak tahu. Cuma, secara tiba-tiba sahaja sejak ISMA berdaftar, "segala urusan Dataran kena mendapat kelulusan JPMK". Haik? Tiba-tiba je?

Isy, banyak lagi.. Takpa.. Kita tengok nanti. Semoga hak kami sebagai mahasiswa untuk berpersatuan dapat dilihat dari sudut professional oleh Pegawai JPMK. Cuma, saya tak tuduh semua.. Ada juga pegawai yang baik, memang sibuk dengan kerja dan tugasnya.. Alhamdulillah..

Terima kasih dan tahniah kepada pegawai JPMK yang bagus.. Dan kepada pegawai yang tak bagus, udah le dok main-mainkan mahasiswa.. Kami ni bukan budak-budak.. Professional sikit.. dan kembalikan hak kami yang semakin di"anak-tiri"kan.

Muhammad Mujahid bin Ir Haji Mohammad Fadzil
Fakulti Usuluddin, Jabatan Akidah dan Falsafah
Universiti al Azhar

0 comments:

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal