12 June 2010

Generasi Kemenangan Yang Dinantikan - BP Faizzudin

Bersama Syeikh Rahimuddin Nawawi

oleh : Us Faiz BP (link)

Alhamdulillah, dunia pelik ini telah sedikit sebanyak memberikan kesedaran kepada aku. Aku menginsafi setiap apa yang berlaku disekeliling. Terasa kerdilnya diri ini. Meskipun terasa payah melalui jalan getir ini, akan ku teruskan jua meneruskan perjalanan yang penuh sukar ini.

“Jadilah orang yang berjiwa besar…”

Ungkapan ini seolah-olah mencabar betapa pentingnya untuk menjadi seorang yang berjiwa besar serta istiqamah dalam meneruskan agenda dakwah yang tidak pernah henti. Bukan mudah untuk menjadi seorang kaderisasi yang akan menjulang panji Islam. Sebagaimana natijah dan kesannya yang disebut al-Qardhawi “generasi kemenangan yang dinanti-nantikan”.

Layakkah kita digelar “generasi kemenangan yang dinanti-nantikan” sedangkan gerak kerja dakwah kita masih lagi malas dan culas? Sedangkan generasi hari ini sangatlah jauh dari manhaj al-Quran dan as-Sunnah. Sangatlah jauh dari generasi yang pernah dilahirkan suatu ketika dahulu, generasi Sultan Muhammad al-Fateh! generasi Salahuddin al-Ayyubi!

Mereka semua berjiwa besar dan berani. Mereka semua mempunyai jiwa pejuang yang berani mengorbankan diri untuk Islam. Mereka tidak culas dalam menunaikan hak-hak mereka kepada Allah.

Tiba-tiba kita hari ini, generasi banyak melakukan maksiat dan sering banyak tidur, mendabik dada dan mengaku “akulah pejuang Islam itu”. Tidak malukah!

Generasi hari ini ramai yang pengecut dan penakut. Bakhil untuk menafkahkan tenaga untuk Islam. Malas untuk menggabungkan tenaga dan diri untuk perjuangan Islam. Layakkah digelar “generasi kemenangan yang dinanti-nantikan”.

Berdentum dentam kita sebut pasal perjuangan Islam. Masing-masing hendak menjadi hero dan merasakan diri hebat. Namun, kadang-kadang bila solat subuh jemaah di Masjid, kita masih lagi dibuai mimpi indah syaitan. Ya Allah! Maafkan hambamu ini! Aku sering lupa dan alpa dengan nikmat yang Kau curahkan selama ini.

Ya Allah! Kami ingin menjadi pendakwah, tetapi kami sering melakukan maksiat dan dosa kepadaMu. Kami ingin menjadi ulama amilin, namun kami sering culas dalam menunaikan amanah yang Kau berikan kepada kami. Kami ingin menjadi pejuang, tetapi kami sering memberikan alasan yang pelbagai. Kami ingin menjadi mujahid, tetapi jiwa kami masih lagi dibelenggu nafsu.

Aku sedang mengitung bilahan hari-hariku untuk Islam, masa dan tenagaku untuk Islam, wang ringgit dan hartaku untuk Islam, keringat dan letihku untukku Islam. Mampukah aku?

Andainya aku tersilap langkah, tegur dan nasihatilah aku…. Aku yang kerdil dan hina…

0 comments:

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal