09 April 2010

"Yakin Dengan Allah", Tidak Bererti Kita Tidak Perlu Berjuang


Berjuanglah dengan keyakinan. Janganlah jadi seperti mereka yang hanya yakin tetapi tidak berjuang. Bahkan mereka mengatakan bahawa, “sudah yakin, apa perlunya berjuang?”. Ini bukanlah andaian semata-mata, tetapi ia adalah realiti yang terdapat di dalam benak beberapa golongan manusia. Artikel ini akan menjelaskan satu persatu tentang pemikiran songsang ini.

Golongan ini beranggapan bahawa mereka begitu yakin bahawa Islam pasti akan menang. Maka, tidak perlulah kita bersusah payah berjuang pada hari ini, kerana kemenangan itu satu yang pasti. Mereka menggunakan contoh yang tersilap, dengan mengatakan bahawa, seseorang yang sudah dijamin oleh cikgu, lulus dalam peperiksaan, maka, apa perlunya mengulangkaji pelajaran?

Untuk menolak pandangan mereka ini, marilah kita lihat Nabi Muhammad SAW. Baginda SAW sudah pun dijamin syurga, bahkan Baginda SAW sudah pun menyebut beberapa sahabatnya yang dijamin syurga. Maka, apa perlunya Baginda SAW bersusah payah menyebarkan Islam, bersusah payah berhijrah, bersusah payah menahan ejekan dan sebagainya? Adakah Baginda SAW tidak yakin dengan Allah SWT yang menjamin syurga baginya?

Begitu juga kita melihat kesungguhan Baginda SAW dalam menyebarkan Islam. Walaupun terpaksa mengharungi beberapa peperangan. Bukankah doa Baginda SAW mustajab? Kenapakah tidak berdoa sahaja supaya orang kafir dimusnahkan oleh Allah sebelum berperang lagi? Bahkan Saidatina Aisyah pernah bertanya kepada Baginda SAW, “Kenapa perlu bersusah payah untuk beribadah sedangkan engkau telah dijamin syurga?”.

Nabi SAW menjawab “Salahkah sekiranya aku ingin menjadi seorang hamba yang bersyukur?”. Inilah jawapan ringkas oleh Nabi SAW yang sepatutnya disedari oleh kita. Bahkan kita melihat, perjuangan Baginda SAW yang melalui jutaan rintangan. Sedangkan Baginda SAW sendiri memberitahu bahawa Islam pasti akan menang satu hari nanti. Maka apa perlunya Baginda SAW berjuang sekiranya Islam pasti akan tertegak?

Maka, jawapan bagi mereka yang terdapat kesilapan dalam memahami ini, ialah dengan menyatakan bahawa “yakin dengan Allah, tidak bererti kita tidak perlu berjuang”. Bahkan, disebabkan kita yakin dengan Allah lah, kita wajib berjuang. Ya, perjuangan Islam itu adalah wajib.

Sekiranya Baginda SAW yang sudah dijamin syurga dan dijamin kemenangan juga berjuang dan bersusah payah menegakkan Islam, adakah kita hanya boleh mendapatkannya hanya dengan yakin semata-mata? Adakah kemuliaan kita lebih hebat berbanding Nabi SAW? Nabi SAW pun pergi berperang, adakah kita hanya perlu “yakin dengan Allah”, tetapi membiarkan Islam itu dihancurkan?

Mereka juga mengatakan bahawa, Islam itu kepunyaan Allah, dan Allah akan memeliharanya. Maka, saya bertanya balik, “Kamu itu adalah hamba Allah, adakah kita membiarkan agama Allah itu dihancurkan?”. Adakah Nabi SAW tidak mendapat keyakinan sehebat anda? Adakah keyakinan anda lebih hebat daripada keyakinan Nabi SAW sehinggakan anda hanya perlu yakin dan menunggu kemenangan itu sampai?

Hakikatnya yang sebenarnya ialah “berjuang dengan yakin”, bukanlah yakin menang, tetapi tidak berjuang. Orang yang tidak mengulangkaji pelajaran kerana sudah yakin bahawa cikgu akan memberi kelulusan seratus kepadanya, akan menjadi seorang yang bodoh dan malas. Bahkan dia mengatakan bahawa aku tidak perlu mengulangkaji pelajaran kerana cikgu sudah menjamin memberi kelulusan seratus kepada aku. Inilah kalam orang yang bodoh dan malas.

Muhammad Mujahid bin Ir Haji Mohammad Fadzil
Fakulti Usuluddin, Jabatan Akidah dan Falsafah
Universiti al Azhar

0 comments:

Post a Comment

Artikel Popular

Dairy

 

Ibnu Ir Fadzil Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal